Ketik kata atau ayat:

Alkitab Bahan
Basic Bible Lessons

Penglihatan Akhir Zaman Nabi Yehezkiel

Shallom ....
Jika anda adalah orang yang pernah mengunjungi titik terendah di muka bumi – 400 meter di bawah muka air laut – nubuat Akhir Zaman Nabi Yehezkiel tentang Laut Mati yang akan berubah menjadi hidup tampaknya adalah hal yang mustahil, namun baru-baru ini, para ilmuwan terkejut karena menemukan bahwa sinkhole (lubang-lubang tanah) yang muncul di sekitar Laut Mati dengan cepat terisi dengan ikan-ikan dan bentuk-bentuk kehidupan lainnya yang sebelumnya tidak pernah muncul di wilayah yang sangat tidak ramah secara ekologi tersebut.   

Dikenal sebagai Laut Mati disebabkan oleh lingkungan air dengan hipersalinitas (37% salinitas – hampir sepuluh kali lipat lebih asin ketimbang air lautan) dan langkanya kehidupan akuatik.
Wartawan foto Israel Noam Bedein dari Dead Sea Revival Project mengatakan bahwa istilah Laut Mati – “sebuah istilah politik yang digunakan kebanyakan oleh orang Roma” – adalah istilah yang keliru.
Di Laut Mati hanya ada “kematian,” katanya, dan menyebutnya sebagai “keajaiban dunia yang kedelapan.”
Bedein telah menyaksikan ikan-ikan di lubang-lubang tanah Laut Mati, mikroorganisme, vegetasi yang bertumbuh dan jutaan turis yang setiap tahun datang untuk memperoleh “kehidupan” melalui tingginya kadar oksigen dalam air dan mineral-mineral khusus.
Bahkan, keberadaan ikan-ikan di Laut Mati, sebuah realitas yang tampaknya bertentangan dengan hukum alam, dapat dijelaskan oleh ilmu pengetahuan dan nubuat Alkitabiah.
Di tepian Laut Mati, dengan ketinggian 400 meter di bawah permukaan air laut, terdapat lubang-lubang tanah berisi air tawar, yang tercipta sebagai akibat turunnya ketinggian air. Lubang-lubang tanah besar ini ditemukan pada tahun 2011, dipenuhi oleh mikroorganisme, dan ikan-ikan dan alga di tepian-tepian pantai.
“Seratus enam puluh peneliti dan hampir setiap universitas punya sesuatu untuk dikatakan tentang penyelamatan Laut Mati,” kata Jackie Ben Zaken, pemandu wisata Laut Mati dan ahli ekosistem Laut Mati. Munculnya lubang-lubang tanah disebabkan oleh “air segar mengalir di bawah tanah, mengikis lapisan-lapisan sedimen dan melarutkan mereka.”
“Sebagai hasil dari lubang-lubang tanah ini, kita melihat habitat-habitat dengan kadar salinitas kurang dari 1,5% – air yang dapat Anda minum – dikelilingi oleh air asin beserta macam-macam mineral seperti bromium, magnesium, dan potasium,” katanya.
Tetapi ini bukanlah keajaiban ilmiah, kata Bedein – ini adalah nubuat Alkitab yang digenapi.
“Datanglah ke Laut Mati, titik terendah di muka bumi, dan Anda akan melihat nubuatan
menjadi kenyataan,” katanya.
Menurut Alkitab, wilayah ini berubah sesudah kehancuran Sodom dan Gomorah, yang mengubah lembah ini menjadi tempat ketandusan. Alkitab juga menjelaskan bahwa daerah itu dulunya subur dan diairi dengan baik dalam kisah tentang Lot yang memandang ke lembah di mana Laut Mati sekarang berada:
Kejadian 13:10 Dan Lot mengangkat matanya dan melihat ke seluruh lembah Yordan, bahwa daerah itu seluruhnya terairi -sebelum pembinasaan YAHWEH terhadap Sodom dan Gomora- seperti taman YAHWEH, seperti tanah Mesir, jika engkau memasuki Zoar.
“Tempat yang pernah dikutuk pada zaman Alkitab, sekarang Anda bisa datang ke sini ke Laut Mati, menjelajahi lubang-lubang tanah dan melihat ikan-ikan di mana air telah surut – menggenapi nubuatan Yehezkiel yang berbicara tentang negeri yang subur dan berbuah ketika orang-orang Yahudi pulang kembali,” kata Bedein.
Bahkan, nubuat Alkitab juga menyatakan bahwa air akan mengalir ke timur dari Yerusalem ke Laut Mati, memenuhinya dengan ikan dan padang gurun di sekitarnya dengan kehidupan:
Yehezkiel 47:8,9 Dan dia berkata kepadaku, “Air ini mengalir ke pusaran sebelah timur dan turun ke Araba, dan bermuara di laut, yang dialirkan ke laut, dan air itu disegarkan. Dan akan terjadi, setiap mahkluk yang hidup, yang berkeriapan di setiap tempat, ke tempat dua arus deras itu mengalir, mahkluk itu akan hidup. Dan di sana akan ada banyak sekali ikan, karena aliran air itu mengalir ke sana. Dan mereka akan disembuhkan, dan ke mana saja aliran arus itu mengalir, di sana semuanya akan hidup.
“Kutukan itu sudah berakhir, dan tempat ini dan mineralnya sekarang membawa kehidupan bagi orang-orang di seluruh dunia,” katanya menambahkan.
Orang-orang lain yang telah menyaksikan kehidupan di Laut Mati juga menunjuk kepada nubuatan yang sama. Pada tahun 2016, berita tentang ditemukannya tanda-tanda kehidupan di Laut Mati juga telah menyita perhatian publik. Pada waktu itu, kehadiran ikan-ikan dan hewan-hewan liar lainnya di perairan payau dari lubang-lubang tanah yang mengelilingi Laut Mati sebagian besar tidak diketahui oleh komunitas ilmiah. Fenomena kehidupan di Laut Mati ini diperkenalkan kepada publik oleh Samantha Siegel, seorang imigran muda Yahudi yang mengunjungi lokasi terpencil itu untuk bermeditasi. Siegel masih sering mengunjungi situs itu dan terus menyaksikan nubuatan yang digenapi di perairan payau yang mengelilingi Laut Mati.
“Laut Mati adalah bukaan ke dalam bumi,” katanya. “Ini seperti air ketuban Ibu Bumi yang pecah sebelum dia melahirkan. Ia terlihat sangat kasar sekarang ini, tapi itu hanyalah surga yang diselubungi dengan sedikit neraka. Ketika Mashiach datang dan kebaikan ciptaan itu muncul, ia akan menjadi surga murni. Jika Anda memiliki mata untuk melihatnya, Anda bisa melihatnya sudah terjadi,” katanya.
Namun, ada dua kompleksitas Laut Mati: sementara kondisi laut saat ini dengan cerobong-cerobong garamnya (formasi pembentukan garam di sekitar mata air tawar) dan endapan-endapan (terbentuk oleh kristalisasi mineral-mineral yang terkompresi – asam-asam jenuh – bersamaan perubahan suhu) menghasilkan foto-foto memukau dan peristiwa-peristiwa profetik, keindahan ilusinya adalah akibat dari penyedotan 750 juta inchi kubik air laut per tahun, atau setara 600 kolam renang ukuran Olimpiade yang dikosongkan setiap hari dari Laut Mati – sebuah kenyataan yang disebut Noam sebagai “bencana lingkungan.”
“Generasi berikutnya tidak akan dapat menikmati Laut Mati seperti yang kita kenal sekarang  ini – lebih dari 1 miliar orang di seluruh dunia memakai 24 mineral dari Laut Mati karena efek terapeutik mereka,” katanya.
Selama dua tahun terakhir, Noam telah mendokumentasikan perubahan Laut Mati dan fenomena geologis. Tur matahari terbit dari kapal-kapalnya di Laut Mati di bagian utara titik terendah di muka bumi ini bertujuan untuk mendidik para turis tentang perubahan yang sedang terjadi akibat pengalihan air dari Sungai Yordan dan Laut Galilea (Kinneret) untuk tujuan-tujuan agrikultural dan evaporasi yang disebabkan oleh pekerjaan penambangan mineral-mineral Laut Mati.
Juga berfokus pada penggenapan profetik Laut Mati dan ancaman kepunahan, dan pemulihan yang dibutuhkan, Ben Zaken berpendapat bahwa ada banyak pertanyaan tersisa, seperti seberapa banyak dan jenis air apa yang dapat ditambahkan ke dalam Laut Mati tanpa menimbulkan kerusakan ekologi untuk menjaga itu sebagai sumber kehidupan bagi generasi yang akan datang.
“Masalahnya bukan apa yang menguap, tapi apa yang tidak dimasukkan,” kata Ben Zaken. “Untuk menyelamatkan Laut Mati kita perlu mengisi Laut Galilea, sumber air yang sudah dalam keadaan bencana ekologi. Jika kita tidak melakukan apa-apa, kita hanya akan memiliki 80 tahun lagi, sampai terjadinya bencana ekologi – titik tidak dapat kembali – di mana air laut akan turun, mineral-mineral akan mengkristal tetapi tidak tenggelam, dan oksigen di udara akan terhalang,” katanya menegaskan.
“Kita perlu mengisi Laut Galilea hingga ke level atas, membuka bendungan, membiarkan air mengalir di Sungai Yordan, yang kemudian akan mengisi Laut Mati. Kurangnya sirkulasi berarti ikan-ikan akan mati di Galilea,” kata Ben Zaken.
Selain itu, Bedein menambahkan, “Solusi utama dan alami adalah mengembalikan aliran air bersejarah: Sungai Kinneret dan Sungai Yordan. Itu akan menjadi fokus kami dalam waktu dekat.”
Bedein bukanlah pemula dalam menghadapi tantangan yang dihadapi orang-orang Yahudi di tanah air Alkitabiah mereka. Sebagai direktur Sderot Media Center, Bedein telah menghabiskan bertahun-tahun berbicara tentang pengalaman komunitas Israel selatan Sderot yang berada di bawah ancaman terorisme Hamas.
Sekarang, dia menggunakan kisah Laut Mati, kekayaan air, dan kompleksitas yang indah untuk mengilhami generasi berikutnya tentang Israel, berharap itu juga bisa menjadi solusi untuk memulihkan aliran historis Laut Mati.
Tuhan Memberkati

(sumber : harituhan.wordpress.com)


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Intisari Injil Matius

Peringatan Serius Bagi Semua Orang Percaya Dan Gereja Tuhan!

7 Surat Untuk Ke 7 Jemaat (Kitab Wahyu)

Intisari Kitab Daniel

Kebenaran Alkitab Terbukti: Gerhana Super Blue Blood Moon dan Kitab Yosua